aku dan jilbab :)

pingin ngelanjutin yang di sini.

kapan pertama kali pake jilbab?
pas masuk TK. lha iya, wong seragamnya mewajibkan kita pake jilbab. tapi lucu sih, roknya masih di bawah lutut dikit. jadi tetep aja ada bagian kaki yang keliatan, kecuali kalo pas pelajaran olahraga, soalnya pake celana panjang🙂

pasti keluarganya sangat islami ya?
wah, nggak kok. ibuku saat itu belum berjilbab. alasan masuk TK yang islami, soalnya TK itu deket rumah dan cukup bagus.

jadi, mulai TK udah konsisten pake jilbab donk?
nggak juga🙂 pakenya cuma pas di TK. masuk SD? hanya acara pesantren kilat ato peringatan isra’ mi’raj dan maulud Nabi yang menjadi momen bagiku untuk mengenakan jilbab.

terus, kalo jilbab yang sekarang ini, mulainya sejak kapan?


pas masuk SMP:
bu, pake jilbab ya…
ga usah dulu lah, ntar di kelas ribet. kerjaannya benerin jilbab terus, malah ga belajar. pas sma aja ya.
/*dasar anak penurut*/
mengangguk-angguk, tanpa argumen.

kenapa aku menawarkan diri pake jilbab? entah, aku juga ga ngerti.
satu tahun berlalu.

skenarioNya memang indah. saat masuk SMP, aku dipertemukan dengan seorang teman yang sungguh menginspirasi. dia mulai berjilbab secara konsisten sejak kelas 3 SD. aku tanya, kok bisa? pengen aja. ngerasa malu nov, kalo ga pake. akhirnya, kelas 2 SMP, di caturwulan tiga, aku memutuskan untuk mulai pake jilbab dengan sungguh-sungguh. alhamdulillah ibu mengijinkan, kalo bapak? no problem.

aku ingat, hari itu hari jumat. jadi, aku pake seragam pramuka baru yang panjang, lengkap dengan jilbab coklat. kondisi hatiku saat itu mungkin tidak sedramatis teman2 yg lain. aku ngerasa biasa-biasa aja. menurutku hari itu bukan hari yang istimewa. sepertinya ini salah satu efek plegmatis yang cukup kuat. ternyata aku tidak terbiasa dengan jilbab yang aku kenakan. panas, ga praktis, ribet. kalo di rumah, kadang aku masih bandel. ke warung depan rumah, ato nyapu halaman kadang ga pake.

namun persahabatanku dengannya cukup membawa pengaruh. lambat tapi pasti, aku mulai mengendapkan cerita-ceritanya tentang banyak hal, terutama tentang makna kewajiban berjilbab bagi setiap muslimah. dan akhirnya membawaku pada kesimpulan, bahwa perintah mengenakan jilbab adalah salah satu dari sekian banyak bukti cintaNya. cinta yang jumlahnya pun tidak mampu tertuliskan oleh tinta sebanyak air laut.

satu lagi, memulai berjilbab ga perlu nunggu momen yang bener2 pas, nunggu hidayah, ato nunggu nanti kalo udah ngerasa sholehah. kalo alasan awalnya hanya karena melihat banyak orang laen yang pake terus jadi kepingin juga, itu bukan masalah menurutku. toh, dengan memulai memakainya, insyaAllah kita sudah berada di jalan memperbaiki diri. selamat menjemput cahayaNya, teman.

wallahu a’lam.

17 comments so far

  1. indz on

    🙂

  2. rani! on

    novi:
    kondisi hatiku saat itu mungkin tidak sedramatis teman2 yg lain. aku ngerasa biasa-biasa aja. menurutku hari itu bukan hari yang istimewa. sepertinya ini salah satu efek plegmatis yang cukup kuat.

    hihihi..plegmatis banget sih nov😛
    aku aja pas hari pertama masih inget deg2annya, tanggalnya, ngapain aja hari itu..😀

  3. wisnu on

    aku pengen sih pake jilbab…

    tapi keluargaku kayaknya ga ngebolehin deh, calonku juga bakalan marah2 keknya…😦 gimana dong???

  4. Prihandini on

    Assalamualaykum,,
    Kadang wanita muslim berkata “Belum siap untuk mengenakan jilbab”.. Padahal, kita nggak akan siap kalo menunggu untuk siap..🙂
    Salam kenal😛

  5. novi on

    @indz:🙂

    @lafra:
    aku mah udah ga inget sama sekali laf.. tanggalnya ga dicatet, ga deg2an, ga inget ngapain aja selama hari itu.

    @wisnu:
    kasian sekali ya.. tapi maaf, aku ga bisa bantu😛

    @Prihandini:
    wa’alaikumslam. salam kenal juga

  6. Riska on

    @lafra & novi
    plegmatis apaan sih,,?😛

  7. nur on

    assalaamu’alaykum wr wb

    @rani
    nur juga masih inget deg2annya waktu pertama kali pake jilbab…perasaannya campur aduk…
    alhamdulillah temen2 n keluarga ngedukung🙂

    emang novi plegmatis y? iya gituh?

  8. fitrasani on

    wah aq jg gk ingat tanggalnya :P… tapi aq inget bgt momennya😀,,, sangat ingat jelas,, dan berhub aq pke jilbab setelah magrib jd setelah itu gk byk keluar rumah :D…
    wah novi hebat sekali yah sejak SMP,,, eniwei aq jg sepakat kalau untuk pake jilbab gak usah nunggu harus super duper sempurna dulu agamany,,,

  9. novi on

    @Riska
    googling aja ka😀

    @nur
    wa’alaikumsalam nur..
    alhamdulillah bisa silaturahmi lagi🙂

    @fitrasani
    semoga diberi keistiqomahan ya fit…

  10. scratchz on

    perempuan yg berjilbab kan lebih kelihatan anggung dan punya kharisma (kok bukan supra?? LoL)..

    btw, link back saya yah.. thx..
    *mode promosi ON*

  11. miakamayani on

    saya juga plegmatis kayak novi, en gak inget juga tanggalnya tapi klo momennya sih inget. Agak heboh hehe

  12. dhinie on

    waktu pertama make komentar pertama keluar kamar:

    Kok beda bgt nduk? jadi semangat nganterin ke skulnya ^^

    tapi dah lupa itu tanggal berapa, hari pertama masuk SMU😀

    noviiii…jelek😛

  13. ratih on

    wahhh..aku alasannya apa yah, pengen pake jilbab dari smp tapi ga jadi alasannya karena ibuku waktu itu bilang nanti aja pake jilbabnya, ntar kamu di tengah2 buka lagi, hehehe..ya akhirnya ga jadi, trus akhirnya jadi gara2 masuk IC kalo ga masuk IC ga tau juga deh hihihi..ga ada momennya tapi yang jelas waktu pake jilbab di IC rasanya maknyus secara di IC jadwal segala jadwal detail jadi shalatnya tepat waktu dan kerasa banget bedanya, tapi setuju banget ama yang alasan berjilbab karena ga siap, kalo nunggu siap kapan siapnya :p

  14. mariana on

    jadi ingat sama kata-katanya okky asokawati tadi siang di delta fm. kata beliau, hidayah itu seperti saluran tv, selalu tersiar 24 jam dariNya. tapi kalau tv kita ga dinyalain, tentunya siaran itu ga akan ketangkep satu pun. sama halnya dengan hidayah. jika kita ingin mendapatkannya, maka kita harus menyalakan pemancar hati kita pada hal-hal yang dapat mendekatkan kita padaNya. semoga hati kita bisa selalu mengudara menangkap siaran hidayahNya.

    oya, salam kenal ^^

  15. ratih septiana on

    assalamualaikum,wr,wb…..

    slm kenal dr aq ratih,iya aq setuju bgt sekrang..mski kmren”aq jg blg seperti”blm dpt hidayah,ato lom siap”

    tp alhamdulillah dgn niat yg aq gali (cieeeilee)mksdnya dgn niat yg aq punya dan usahaku untuk memperbaiki diri di jalanNYA,alhamdulillah aq bs dan hari ini dgn ‘bismillah’ aq menegnakan jilbabku ,meski ini bukan yg pertama,krn dl wktu kls 2 smk aq jg pernah mengenakannya trs aq copot,krna aq ngrasa lom siap,dan jg adanya perubahan diri yg tdk bs terkontrol,tp alahamdulillah semua ityu sekarng bs dijadikan pembelajaran..,emg sih ga gampang pk jilbab,sekarng byk jg yg pk jhilbab tapi “seksi”,trus ad jg yg blg”bejat”,ad lagi yg blg kelakuannya”liar”,astagfirullah…,
    semoga kita sellau dlm istiqamahNYA,krna syaiton tak akn lelah untuk menjerumuskan manusia yg lemah seperti kita,tp insya Allah dgn doa kita yg selalu meminta kuat dan teguh untuk iman kita padaNYA,Allah akan selalu memberikan perlindungan bagi orang” yg mau bersusah payah berjuang dlm jalanNYA,meski Allah tdk butuh kita,krna kitalah yg”MEMBUTUHKANYA”,untuk itu..segala puji syukur bagi Allah Tuhan Semesta Alam ini,mumpung kita masih dikasih kenikmatan untuk bs melihat dunia,bernafas,gunakan waktu kita sebaik mgkn…,segeralah kita untuk memperbaiki diri…,insya Allah niat baik sellau berbuah manis dlm perjuangannya amin,
    sekian mohon maaf kl ada salah kata dan tdk sengaja menyinggung perasaan,bukan untuk bermaksud ria,tp inilah yg saya rasakan semoga dapat berbagi sm teman” muslimah lainnya ,amin

    wassalamualaikum,wr,wb……

  16. mas zen on

    jadi inget temenku smp sebut saja namanya fulanah dan aminah. mereka temen aku sejak kelas 1 smp. Aminah ada rifalku dalam perebutab juara kelas. Pada waktu pada hari pertama masuk kelas 3 fulanah memakai jilbab lengkap (sempurna).
    fulanah dan aminah merupaka sahabat dan temen sebangku sejak kelas 1.

    pada cawu pertama yang bertepatan dengan ujian catur wulan pertama. Aminah memulai memakai kerudung……..kerudung??? (iya kerudung)

    kenapa aku menyebut kerudung bukan berjilbab… karena dia memanag memakai kerudung…. sedangkan bajunya dan roknya pada waktu itu masih pendek…

    banyak dari temen-temen yang mengosipkan dia… kenapa kok cuma pakai kerudung aja…gak seklain baju dan rok panjangnya…

    hari pun berlalu setelah hampir 1 bulanan tiba-taba si aminah memakain jilbab dengan sempurna…. walaupun aku lihat baju dan rok panjangannya bukan baru….

    hikmah :
    Subhanalloh….semangat aminah untuk berubah mengenakan jilbab… perlu kita contoh, walupun dia dari kelurga yang kurang mampu….semangat untuk menjalankan syariat islam sungguh luar biasa.

    temen memang akan sangat mempengaruhi kehidupan kita, baik itu positif maupun negatif tinggal lebih dominan yang mana.
    pernah dengarkan “sapa pinggin tahu agama seseorang lihatlah agama temennya”
    atau nasyid tombo ati…disalah satunya disebutkan “wong sholeh kumpulona” (dekat lah dengan orang2 sholeh).
    adalagi “bertemanlah dengan penjual minyak wangi….”

    sebaik-baik temen yang salaing menasehati dari kebenaran dan kesabaran.

  17. grosir jilbab murah on

    cerita yang menarik …inspiratif..keep update yaa artikelnya ..ikutan mantau ..salam


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: