Jangan Malu Belajar dari India

Di suatu siang yang cerah, terjadi percakapan secara online:
(14:42:36)Ani: mau request
(14:43:32)Ani: lagu A udah ada?
(14:44:20)Ina: belum.
(14:44:35)Ina: nanti mungkin ada
(14:44:38)Ina: tenang🙂
(14:45:39)Ani: ya udah lagu B saja, trims. Selamat siaran ya!

Ina adalah seorang penyiar radio di sebuah kota, dan Ani adalah temannya yang mendengarkan siaran radio dari kota lain. Ya, dengan internet segalanya menjadi mungkin. Mendengarkan radio melalui fasilitas streaming, dan memesan lagu melalui fasilitas percakapan online. Dulu, kita harus memiliki radio dan telepon untuk melakukannya. Sekarang? Cukup duduk manis di depan komputer yang terhubung ke internet, dan semuanya tersedia di depan mata. Jarak jangkau radio sudah tidak dibatasi lagi oleh kisaran wilayah kota atau kabupaten. Ini adalah kisah dari sebuah negeri bernama Indonesia. Di belahan Benua Asia yang lain pun telah terjadi perubahan karena hadirnya internet, namun perubahannya mampu membawa efek yang begitu dahsyat bagi peningkatan kualitas hidup penduduknya.

—–
Ceritanya, yang di atas itu prolog dari ini, Tugas Mata Kuliah Jurnalisme. Lagi belajar nulis serius😀 Jika berkenan silakan diberi komentar, baik dari segi content atau teknik penulisan. Trims.

9 comments so far

  1. indz on

    Aku yakin indonesia sebentar lagi juga akan menyusul. Lihat saja orang2 muda indonesia sekarang, seperti kamu, aku, dan kita semua. hehe. serius lo.😀

  2. rita on

    di indonesia sekarang sudah banyak radio yang bisa di-streaming, contohnya disini😀
    tapi kalau orang yang memanfaatkan telpon lewat internet, aku rasa masih dikit, bahkan aku juga belum pernah😀

  3. m4rino on

    Wah, teteh semangat banget kul jurnalisme nya…
    Itu yang di pdf udah beres atw masih dalam proses?
    Gaya nulisnya teteh enak juga😀

  4. inoex135 on

    kok cuman pendidikan?

    ada yang cerita kalau silicon valley di america sempat mo ambruk gara-gara kebanyakan tenaga it india (most banyak yang pemain intinya) di sana yang ‘disuruh’ pulang. akhirnya di india hidup industri it nya karena dengan para tenaga it itu pulang dan bekerja di india, mau tidak mau industri it non india membangun cabangnya di india (demi mengejar para jagoan itu)..

    ada cerita juga kalau tenaga it dari india ga banyak omong, mau kerja keras walaupun bayarannya ga terlalu banyak, ga rewel lagi…

    tapi ada cerita juga kalau banyak tenaga it dari india yang tidak jujur dibandingkan dengan indonesia, tapi kalau disuruh milih sdm jujur tapi cupu dengan agak nakal tapi jagoan kayaknya banyak yang milih opsi kedua deh hehehe…

    pendapatku tentang tulisan itu… overal sama dengan pendapatnya m4rino deh😀 tapi kok cuman 2 halaman? masak sih cuman segitu yang bisa dipelajari dari india? dari bangelore? dari film india? dari budaya india dan dari pemuda india?

    kayaknya belum selesai deh ini cerita😀 entar kalau sudah selesai dan lengkap kasih tau ya mo download lagi hehehe…

    @indz
    wah masih mau nyusul ya… kirain dah mau nyalip… entar kayak cerita windows ma apple deh huehue.. ‘akhirnya windows bisa menyusul apple dalam segi tampilan’ hahaha… i think it’s better to be better🙂

    wah kayaknya seru jadi diskusi nih… mau jadi pembicara di bhtv? hehehe kalo acara bulanan yang dibahas kayak gini ini loh😀 menarik khan?? beberapa cerita di atas aku dapat dari pertemuan bhtv bulan februari lalu🙂

    nice writing…

    NB0: boleh lihat draft bukunya?😀 sini sini sini masak cuman mbak enggar yang dikasih tau😀 masak wisnu ga hehehe huehuehu wkwkwk hahaha…

    NB1: sorry ngejunk lagi di blogmu abis memberiku ide untuk ngejunk sih😀

  5. roberto on

    aduh, koq panjang sih😦
    aku cuma 1 halaman, bikinnya tadi 15 menit sebelum waktu masuk kuliah… -_-

    duh, duh, duh…

  6. novi on

    @indz
    oke deh mbak…

    @mbak rita
    iya mbak, itu hasil chatting sm temen yg lg siaran di sana😀 ak juga belom pernah.

    @m4rino
    ceritanya lagi nyoba menikmati kuliah (jadi, selama ini??). harusnya sih udah beres uni, tp aku baca2 lagi, keknya ngegantung. hiks..

    @inoex135
    kuncinya memang di pendidikan sih menurutku, krn kurang bgt eksplorasinya jadi ga utuh nih tulisannya (alesan). ntah mo dilanjutin lagi apa nggak. he, baru tau kalo sdm india krg jujur (pendidikannya ga sukses secara menyeluruh donk, jadi bingung). pembicara bhtv? cupu gini. huehehe…
    draftnya blm diliatin ke mbak enggar kok, deadline-nya dah lewat😦

    @roberto
    duh, duh, duh, yang penting kan isinya🙂

  7. Gandhi on

    whuaaah.. penasaran negh! mesti cepet2 donlot negh.. k warnet ah.. ga sabar pngen ngoment! ha8x..

  8. Arie on

    Hmm, persis kaya radio MQ ya😀.
    Sekarang request & pertanyaan diskusi bisa dikirim via YM. Lumayan ngirit…

    * masih rada shock, soalnya MQFM ganti nomor requestnya jadi 081.., padahal kemaren udah bagus & murah pulsanya pake 0855😀

  9. novi on

    @Gandhi
    manaa? cenah mo komen…

    @Arie
    emang iya😛
    blm pernah request pake sms, selalu via YM.


Comments are closed.

%d bloggers like this: