Jawaban Bodoh

Ceritanya saya lagi ngaso di samping rumah, ditemani ponakan nan centil dan cerewet. Kami menghadap ke arah kebun jati yang meranggas. Lumayan, ada angin semilir yang datang di tengah panasnya musim kemarau berkepanjangan di kota ini.”mbak, mbak (padahal harusnya : bude, bude), kenapa pake jilbab?” sambil narik-narik jilbab putih saya.

Sejak dua hari saya tiba di sini, entah sudah berapa kali bocah tiga tahun ini bertanya soal jilbab. Di kebun seberang, melintas paklik tetangga sebelah. Tiba-tiba muncul jawaban bodoh itu:
“tuh, ada cowok. Kalo ada cowok, harus pake jilbab.”
“kenapa kalo ada cowok, mbak pake jilbab?”

Duh, mesti jawab apa lagi?
Masa’ saya harus jawab : “soalnya diwajibin sama Allah di surat Al-Ahzab ayat 59. Sama aja kayak kita diwajibin sholat, bayar zakat, puasa ramadhan, de es te…”
Wuih.. itu artinya saya harus menjelaskan makna kewajiban dan jilbab dalam bahasa anak umur tiga tahun. Belum cukup ilmunya… Hiks. Sampe detik ini, jawaban yang sudah terpikirkan kira-kira kayak gini:

“Soalnya, mbak ga mau mengecewakan Allah yang udah ngasih semua kenikmatan. Allah kan udah baik banget sama kita, ngasih kita hidup, bahagia, cinta… Nah, salah satu bentuk kebaikannya adalah dengan nyuruh kita pake jilbab.”

Hmm, bahasa dan isinya mungkin masih belum tepat. Saya yakin jawaban ini ga akan berhenti di sini. Pasti akan ada pertanyaan lagi yang entah seperti apa. Namanya juga anak kecil, rasa ingin tahunya besar (keren!).

Mbuh lah dek, semoga kalo kita ketemu lagi, saya sudah punya jawaban yang tepat untukmu. Tentunya ga ngasal kayak sekarang. Maafkan mbak (alias budemu) yang bodoh ini.

Btw, ada yang bisa mbantu?

16 comments so far

  1. nur on

    iya sama nov, kadang suka bingung kalo ada anak kecil yg nanya seoerti itu. rasanya sulit membahasakan penjelasan itu pada anak2…

    Kenapa ya?! Padahal itu kesempatan kita untuk menjelaskan sama mereka, membiasakan mereka dari sedini mungkin mengenal aturan Allah

    Semoga lain kali kalo dapet pertanyaan semacam ini dari anak kecil, Allah mengilhamkan jawabannya pada kita ya🙂

    Miss u… n_n

  2. rela on

    vie…samaaaaaaa..:( tth juga bingung hiks…
    jawaban novi luar biasa kalo menurut tth..soalnya blom tentu tth bisa jawab yang sama…:D…
    mmh seiring dg femahaman kita, insya Alloh, Alloh yang akan menuntun kita menguraikan rangkaian kata di otak kita hingga adek kecil itu mengerti..;)..
    ok!
    -luv-
    rela

  3. riska on

    “mbak, knapa pake jilbab?”

    biar keren donk ah,,,, :p

  4. kceydloaz on

    bilang aja, cewek tuh, kalo mau cantik dan anggun, harus pake jilbab. coba deh ade pake jilbab, pasti tambah cantik dan lucu, ya kan?
    hohohohohoho, jawaban diplomatis dan menipu…(benarkah??)

  5. novi on

    @nur
    mungkin karena kita ga terbiasa berbahasa anak kecil ^__^ miss u too…

    @t’rela
    harus banyak belajar ya teh…
    yap, semoga nanti bisa memberikan jawaban yg lebih baik.

    @riska
    tetep..

    @mbak indah
    ponakanku ga bakal ketipu mbak..
    dia pasti bilang gini:”ah, mbak sama aja pake jilbab ato nggak. sama cantiknya.” hehehe…

  6. benbego on

    salam kenal ya Nov. dari http://pcmavrc.wordpress.com
    klo sempet mampir ya!

  7. taufik on

    blm pernah dengar istilah “tak ada pertanyaan bodoh” ? bgitu pula dgn jawaban😀
    pola fikirnya mmg perlu diubah, ngobrol aja sama anak2 dengan gaya bahasa anak2..
    (pengalaman ngajar di TPA)
    or suruh aja ponakannya berjilbab😛
    atau lsg to the point,: krn Allah menyuruh seperti itu, titik — > menanamkan tauhid.
    kalau sudah bisa baca, suruh baca2 aja..
    punten mun teu ngajawab..
    Wass

  8. aniskamilah on

    wah wah… ternyata kita emang harus belajar psikologi anak dari sekarang ya, bukan cuma buat anak2 kita tapi buat saudara2 kecil kita juga. Iya, saya juga seringkali memandangi ponakan saya yang sudah berjumlah 7 itu sambil merenung, “bukankah mereka titipan untuk saya juga”

  9. novi on

    @k’taufik
    jawaban bodoh cm istilah sy aja🙂
    nuhun kak, dah ngasih saran.

    @anis
    bener bgt nis, hrs mulai membiasakan.
    mereka kan kayak kertas putih…polos bgt.

  10. nRa on

    numpang lewat🙂

    namanya juga anak-anak🙂
    jawab aja: “biar tambah cantik”🙂 … biasanya perempuan klo pake jilbab lebih kelihatan cantik.

  11. inoex135 on

    @nRa

    wew, berarti sebenernya perempuan pake jilbab tidak begitu cantik, karena pake jilbab jadinya keliatan cantik? masak sih??

    wew… kalo beneran…

  12. novi on

    @nRa
    makasih dah mampir🙂
    hmm, tapi saya kurang sreg dg jawaban: “biar tambah cantik.”
    IMHO, muslimah berjilbab supaya terjaga dari org2 yg tdk berhak. kalo ternyata setelah pake jilbab dia jadi lebih cantik utk beberapa org (cantik kan relatif), ya itu cuma efek samping.

  13. nRa on

    hehe… kan buat jawab pertanyaan ponakan kecil… dengan jawaban yang simple mungkin dia bisa nerima,
    IMHO lho🙂

  14. irma on

    ini pertanyaan yang sama yang dilontarkan adek sepupu yang umurnya juga 3 taunan.. “mima, knapa pake jilbab?” dgn ringan dan tanpa pikir panjang kujawab ….
    ” biar disayang Allah, klo disayang Allah nanti klo kita mau minta apa- apa pasti dikasih, apalagi klo kaka jadi anak sholehah, pake jilbab kaya mima juga…” he..he..
    tapi pertanyaan juga ga berhenti sampe disitu masih paaaannnnjannngg.[ga ada habis nya..]
    blom ditambah komentar adeknya, melihat jilbab yang kupake, ” mima, mima pake sayap apa??” [mungkin jilbabku mirip sayap batman/ superman], “mima, aku mau pake sayap batman aka, ga mau yang kaya mima”, lanjutnya.. [waduh..]

    smg mbantu nopi…

  15. novi on

    @nRa
    ya itulah, kadang kita pengen ngasih jawaban simple padahal bukan itu esensinya🙂

    @irma
    waw, makasih ya ma…
    enak donk punya sayap, bisa terbang. huehehe…😛

  16. Agung on

    Asw, numpang lewat ya. Mungkin jawaban yang pas bisa nanya ke ibu-ibu muda (jilbab kan belum terlalu ‘tua’ di kita). Mungkin bisa, “kalau kamu udah gede bajunya harus ganti/tambah keren, mirip kepompong yang saat dewasa harus berganti baju menjadi kupu-kupu (hewan lainnya juga boleh, sekalian belajar biologi hehe)”. Gak to the poin, tapi coba menganalogikan dengan apa yang mereka pahami, allahu a’lam.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: